MenyalinHarap perbaharu

Biografi Singkat Abu Bakar As-Siddiq

Abu Bakar bernama asli Abdullah bin Abi Quhafa (Arab: عبد الله بن أبي قحافة) lahir pada tahun 573 M dan meninggal pada tanggal 23 Agustus 634 M dikenal juga dengan nama Abu Bakar As-Siddiq (Arab: أبو بكر الصديق) adalah seorang sahabat  dan ayah mertua Nabi Muhammad (saw). Ia memerintah Kekhalifahan Rashidun dari tahun 632–634 M ketika ia menjadi Khalifah Muslim pertama setelah kematian Muhammad (SAW). Sebagai Khalifah, Abu Bakar menggantikan fungsi politik dan administratif yang sebelumnya dijalankan oleh Muhammad (alaihissalam), karena fungsi keagamaan dan otoritas kenabian berakhir pada masa Muhammad (alaihissalam). Dia disebut Al-Siddiq (Yang Jujur) dan dikenal dengan gelar itu di kalangan generasi Muslim selanjutnya.

Nama & GelarAbu Bakar (Pemilik Unta) bukanlah nama sebenarnya. Dia memperoleh nama ini di kemudian hari karena minatnya yang besar dalam beternak unta. Sebelum memeluk Islam, nama aslinya adalah Abdul Ka’aba (Hamba Ka’bah), yang kemudian Rasulullah SAW diubah menjadi Abdullah (Hamba Tuhan). Dia disebut ‘Al-Siddiq’ (Yang Jujur / Pemberi Pernyataan Kebenaran) oleh Muhammad (alaihissalam) setelah dia mempercayainya pada peristiwa Isra dan Mi’raj ketika orang lain tidak, dan Ali membenarkan hal itu. judul beberapa kali.Imam Jafar Al Sadiq (Allah Memberkatinya) dengan terkenal meriwayatkan bagaimana gelar Siddiq diberikan kepada Abu Bakr dari Muhammad (alaihissalam). Ia juga merupakan keturunan langsung Abu Bakar dari pihak ibu, serta merupakan keturunan Ali (ALLAH Memberkati) dari pihak ayah dari pihak ayah. Imam Muhammad Al Baqir (ALLAH Memberkatinya), ayah dari Imam Jafar Sadiq (ALLAH Memberkatinya) juga memanggil Abu Bakar dengan gelar “Siddiq”.

BACA juga Kisah Sunan Gunung Jati

Kehidupan dari Lahir hingga Hijrah

Abu Bakar lahir di Mekah sekitar tahun 573 M, dari keluarga kaya di klan Banu Taym dari suku Quraisy. Ayahnya, Utsman dikenal sebagai Abu Quhafah dan ibunya, Salma, dikenal sebagai Ummul Khair. Dia adalah keturunan generasi Mirah Bin Ka’b, nenek moyang keluarga Nabi Muhammad (SAW).

Silsilah Abu Bakr (Allah Memberkatinya) adalah: Abu Bakr (Allah Memberkatinya); putra Utsman Abu Quhafa; putra Amar; putra Umru; putra Kaab; putra Saad; putra Taym; putra Murrah.Silsilah Muhammad (alaihissalam) adalah: Muhammad (alaihissalam); putra Abd Allah ibn Abd al Muthalib; putra Abdul Muthalib; putra Hasyim bin ‘Abd Manaf; putra Abd Manaf ibn Qusai; putra Qusai bin Kilab; putra Kilab bin Murrah; putra Murrah.

Baca Juga  Abuya Dr Syekh Muhammad Nur Ali Menjawab Tantangan Zaman Melalui Dakwah

Dia menghabiskan masa kecilnya seperti anak-anak Arab lainnya pada masa itu di antara orang Badui yang menyebut diri mereka Ahl-i-Ba’eer (Orang-orang unta), dan mengembangkan kesukaan khusus terhadap unta. Pada tahun-tahun awalnya ia bermain dengan anak unta dan kambing, dan kecintaannya pada unta membuatnya mendapat julukan “Abu Bakr (ALLAH Bless With Him)”, ayah dari anak kuda unta.

Ketika Abu Bakar  berumur 10 tahun, dia pergi ke Syam bersama ayahnya dengan kafilah saudagar. Mohammad (SAW), yang saat itu berusia 12 tahun, juga ikut dalam kafilah tersebut. Pada tahun 591, pada usia 18 tahun, Abu Bakar (Allah Memberkatinya) terjun ke dunia perdagangan dan mengambil profesi sebagai pedagang kain, yang merupakan bisnis keluarga. Di tahun-tahun mendatang Abu Bakr RA sering bepergian dengan karavan.

Perjalanan bisnis membawanya ke Yaman, Suriah, dan tempat lain. Perjalanan ini memberinya kekayaan dan menambah pengalamannya. Bisnisnya berkembang dan dia menjadi terkenal dalam skala sosial. Meskipun ayahnya, Utsman Abu Quhafa, masih hidup, ia diakui sebagai kepala sukunya.Seperti anak-anak lain dari keluarga saudagar kaya Mekkah, Abu Bakar (ALLAH Memberkatinya) bisa membaca dan mengembangkan kesukaannya pada puisi. Dia biasa menghadiri pameran tahunan di Ukaz, dan berpartisipasi dalam simposium puisi.

Dia mempunyai ingatan yang sangat baik dan mempunyai pengetahuan yang baik tentang silsilah suku-suku Arab, kisah-kisah mereka dan politik mereka.Sebuah cerita terpelihara bahwa suatu ketika ketika dia masih kecil, ayahnya membawanya ke Ka’bah, dan memintanya untuk berdoa di hadapan berhala. Ayahnya pergi untuk mengurus beberapa urusan lain, dan Abu Bakar (Allah Memberkatinya) ditinggalkan sendirian bersama berhala.

Sekembalinya dari perjalanan bisnis dari Yaman, dia diberitahu oleh teman-temannya bahwa selama dia tidak ada, Muhammad (alaihissalam) telah menyatakan dirinya sebagai Utusan Tuhan, dan memproklamirkan agama baru. Abu Bakar  adalah laki-laki pertama yang memeluk Islam atas kemauannya sendiri dan segera setelah memeluk Islam, ia menjadi tangan kanan Nabi (SAW). Pertobatannya membawa banyak orang masuk Islam. Dia membujuk teman-teman dekatnya untuk masuk Islam.

Baca Juga  Jalaluddin Rumi, Ketika Sang Guru Meminta Arak

Dan memaparkan Islam kepada orang lain sedemikian rupa sehingga banyak temannya yang masuk Islam.Orang-orang yang masuk Islam atas desakan Abu Bakar adalah:

  • Utsman Ibn Affan (Yang kelak menjadi Khalifah ke-3)
  • Al-Zubayr (Berperan dalam penaklukan Muslim di Mesir)
  • Thalhah Ibnu Ubayd-Allah Abdur Rahman bin Awf (Yang akan tetap menjadi bagian penting dari Kekhalifahan Rashidun)
  • Sa`d ibn Abi Waqqas (Berperan dalam penaklukan Islam atas Persia)
  • Abu Ubaidah ibn al-Jarrah (Yang tetap menjadi panglima tentara Rashidun di Suriah)
  • Abu Salama (Abdullah bin Abdul Asad)
  • Khalid bin Sa`id Abu Hudhaifah bin al-Mughirah

Setelah masuknya Islam, ia mengabdikan hidup dan kekayaannya untuk Islam dan Nabi Muhammad (SAW). Perbudakan adalah hal biasa di Mekah, dan banyak budak masuk Islam. Dia membebaskan banyak budak yang telah memeluk Islam dan menjalani kehidupan yang menyedihkan di tangan tuan mereka yang kafir. Beberapa dari budak ini adalah

  • Bilal ibn Rabah (Arabic: بلال بن رباح‎) or Bilal al-Habashi
  • Abu Fakih
  • Ammar ibn Yasir (Arabic: عمار بن یاسر‎)
  • Amir ibn Fuhayra  (عامر بن فهيرة)
  • Lubaynah
  • Al-Nahdiah
  • Umm Ubays
  • Harithah bint al-Muammil

Sebagian besar budak yang dibebaskan oleh Abu Bakr (Allah Memberkatinya) adalah perempuan atau laki-laki tua dan lemah. Ayah Abu Bakar (Allah Memberkatinya) memintanya mengapa dia tidak membebaskan budak-budak yang kuat dan muda yang bisa menjadi sumber kekuatan baginya, Abu Bakar (Allah Memberkatinya) menjawab bahwa dia membebaskan para budak demi Tuhan, dan bukan demi dirinya sendiri.Selama tiga tahun setelah masuknya Islam, umat Islam merahasiakan keimanan mereka, dan berdoa secara rahasia.

Pada tahun 613 Muhammad (SAW) memutuskan untuk mengajak orang-orang masuk Islam secara terbuka. Pidato publik pertama yang mengundang orang-orang untuk memberikan kesetiaan kepada Muhammad (alaihissalam) disampaikan oleh Abu Bakr (ALLAH Bless With Him). Karena marah, para pemuda suku Quraisy menyerang Abu Bakr (Allah Memberkatinya), dan memukulinya tanpa ampun hingga ia kehilangan kesadaran.

Baca Juga  Sang Nahkoda Tasawuf Prof. Dr. H. Syekh Djalaludin

Setelah kejadian ini ibu Abu Bakr (Allah Memberkatinya) masuk Islam. Abu Bakar (Allah Memberkatinya) berkali-kali dianiaya oleh kaum Quraisy. Keyakinan Abu Bakr (ALLAH Memberkatinya) akan dipertahankan oleh klannya sendiri, namun tidak oleh seluruh suku Quraisy.Pada tahun 617, kaum Quraisy melakukan boikot terhadap Bani Hasyim. Muhammad (alaihissalam) bersama dengan para pendukungnya dari Bani Hasyim, terputus di suatu tempat jauh dari Mekah. Semua hubungan sosial dengan Bani Hasyim terputus dan keadaan mereka dipenjara.

Sebelumnya banyak umat Islam yang bermigrasi ke Abyssinia (sekarang Etiopia) pada tahun 615. Abu Bakar, karena merasa tertekan, berangkat ke Yaman dan kemudian ke Abyssinia dari sana.Ia bertemu dengan temannya yang bernama Ad-Dughna (kepala suku Qarah) di luar Mekah, yang mengundang Abu Bakar untuk mencari perlindungan dari kaum Quraisy.

Baca Juga Jasa Bisnis Plan dan Jasa Sebar Kuesioner

Dia membawanya kembali ke Mekah dan mengatakan kepada orang-orang kafir Arab bahwa Abu Bakar (Allah Memberkatinya) berada dalam perlindungannya dan diizinkan untuk tinggal di Mekah tanpa masalah. Orang-orang Arab menyetujui satu syarat bahwa Abu Bakar tidak akan beribadah dan membaca Al-Qur’an di depan umum.Dia menyetujui persyaratan tersebut, tetapi tidak bisa mematuhinya dalam waktu lama. Dia membuat masjid di luar rumahnya dan melakukan ibadah serta pembacaan Al-Quran di depan umum. Bacaannya yang terdengar merdu menarik banyak orang di sekitarnya. Ketika, atas keluhan orang Arab, Ad-Doughna mendekatinya. Ad-Dghna melepaskan perlindungannya. Sekali lagi kaum Quraisy bebas menganiaya Abu Bakar.Pada tahun 620, istri dan paman Muhammad SAW meninggal. Putri Abu Bakar, Aisha, bertunangan dengan Muhammad (SAW), namun diputuskan bahwa upacara pernikahan sebenarnya akan diadakan kemudian. Pada tahun 620 Abu Bakar adalah orang pertama yang bersaksi tentang Isra dan Mi’raj Muhammad (SAW) (Perjalanan malam)

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Download E-Magazine Grapadinews!

Join our mailing list to receive the latest news and updates from our team.

You have Successfully Subscribed!

Pin It on Pinterest

Shares
Share This